Thursday, March 6, 2014

LLB dan 28 minggu

Dah lama sebenarnya nak menulis pasal benda ni tapi disimpan hasrat tu kejap sebab kang nanti aku tulis sebelum result keluar, kot aku tak lepas ke apa dah malu dah kat satu kampung. Jadi aku cuba memendam untuk seketika dan menikmati kemeriahan member-member yang aku kenal memulakan kehidupan sebagai budak LLB. Bagi yang baru masuk, tahniah dan selamat memakai hitam putih selama 28 minggu. Bagi yang dah masuk, selamat memakai hitam putih selama 14 minggu.

Jadi post kali ni bukanlah nak memberi nasihat atau pedoman bagaimana nak survive LLB sebab aku yakin dan percaya batchmates atau senior-senior telahpun memberikan nasihat yang cukup untuk survive LLB maka tak perlulah aku ulang benda yang sama. Entri kali ini lebih kepada catatan peribadi; menasihati diri sendiri supaya tidak menyimpan lagi benda yang dah lepas.Ia bukan untuk memberi rahsia bagaimana nak berjaya survive LLB dan sama ada  memberi manfaat atau tidak, itu terletak kepada mata yang membaca.

1. Ramai yang tanya ''Macamana nak study LLB?'' Sebenarnya, aku pun tak tahu macamana nak study LLB sebab cara study yang dibentuk sejak asasi hingga bls akan melekat hingga ke LLB. Kalau dari BLS kau jenis yang last-minute, suka stay up sampai 4-5 pagi, meroyan mata bengkak bagai, satu mukasurat yang dibaca bersilih ganti dengan gambar kat instagram dan status facebook, sampai ke LLB pun akan jadi macam tu jugak. Jadi janganlah expect LLB boleh ubah cara study. Mungkin sedikit. Macam aku, masa LLB nila baru reti nak study last minute tapi yang tak bestnya study last minute ialah aku takkan ingat benda tu untuk final. Jadi, untuk final kena baca balik. Jadi jawapan untuk soalan di atas, ia bergantug kepada cara study dari asasi mahupun BLS. Takda yang beza sangat pun.

2. Yeke? Tapi kan LLB banyak nak kena buat kerja?  Memangla LLB banyak kena buat assignment, file apa semua. Sebab masa BLS dulu carrymark cuma 30 or 40 % tapi LLB ni dah jadi 60% so memangla banyak kerja. Kalau nak kerja sikit but then expect kerja tu per 60, memang tak dapatlah bro.  Standard LLB takkan diturunkan hanya sebab korang tak boleh buat. So nak tak nak korang tak boleh nak fefeeling macam BLS dulu. Sebab itu jugaklah LLB ni kita ada firmmates. Itu gunanya ada firmmates.

3. Ha cerita pasal firmmates, macamana nak bagi-bagi kerja eh? Itu terpulang kepada kebijaksanaan Senior Partner masing-masing. Selalu aku dengar dalam satu firm tu akan ditugaskan sorang untuk jaga satu atau dua subjek. Contohnya Si A akan jaga assignments subjek Criminal. Untuk firm aku pulak, aku pakai teknik 'one assignment at a time'. Setiap minggu (biasanya hari rabu), kitaorang akan buat meeting untuk list down assignment yang ada dan lepastu baru agih-agihkan mengikut cara undian. Jadi setiap orang akan merasa jadi ketua untuk setiap assignment yang berbeza. Satu lagi yang SP perlu ambil tahu ialah setiap firmmates korang mempunyai cara kerja yang berbeza. Jadi untuk menghadapi situasi ini, kitaorang sepakat untuk buat deadline for every assingment. Maknanya, tak kisahlah kau nak buat kerja macamana, nak siap awal ke atau nak buat last minute janji bila deadline, kerja mesti hantar. Jadi, masing-masing bebas nak buat style kerja macamana tapi janji sekian haribulan pukul berapa, kerja dah siap.

4. LLB nanti kena tido kat firm ke? Mana ada! Itulah satu-satunya mitos yang terbesar aku pernah dengar pasal LLB. Sebab apa? Tak ada siapa pun paksa kau untuk tido kat firm. Tak ada kewajiban untuk melakukan hal sedemikian. Ia adalah pilihan sendiri. Bagi mereka yang suka duduk kat firm lama-lama then boleh upload gambar atau update status beritahu kat satu dunia '' 3 am and I'm still here'' maka memanglah akan tido kat firm. Sepanjang 28 minggu menjadi budak LLB, TAK ADA SEKALI pun aku duduk kat firm 24 jam. TAK PERNAH. Paling lambat aku pernah balik ialah pukul 4 pagi itu pun cuma sekali dan pada minggu yang ke-27 (part 2 LLB minggu ke 13). Jadi tak perlulah mengangkat 'tidur dekat firm' sebagai satu tradisi. Ia adalah kehendak sendiri semata-mata, tak lebih daripada tu.
 Sebenarnya, boleh je nak balik awal. Tak ada masalah pun. Kadang-kadang balik lambat tu bukannya apa tapi sebab kerja tak siap lagi. Tapi macamana kerja nak siap kalau sambil buat kerja sambil tu jugakla dok menghadap facebook, twitter dan instagram. Kalau tak percaya, try buat sekali. Satu hari tu fokus siapkan semua kerja tanpa perlu bukak benda-benda tu, confirm boleh siap dan balik awal.

5. Pensyarah-pensyarah LLB garang-garang dan strict. Ala, standard la tu. Masa tadika dulu pun aku ingat cikgu aku garang so itu perkara biasala. Lagipun dah nama pun LLB kan, kalau nak yang lembut-lembut, tak tough apa semua, then belajar kat rumah jela. Bagi aku, semua pensyarah yang aku dapat time LLB semuanya bagus-bagus dan kalau diaorang marah ke apa, itupun bersebab dan memang patutlah aku kena marah atau tegur. Pendekatan setiap pensyarah tu berbeza jadi tak perlulah aku nak judge siapa yang bagus atau tidak. Kalau tak bagus, takdanya diaorang jadi pensyarah untuk program LLB kan?

6. Ada yang cakap, masa LLB nilah baru kita tahu siapa kawan sebenar. Err...well mulanya aku sendiri tak percaya tapi bila dah kena dekat batang hidung sendiri barulah percaya kenapa ada yang memberi nasihat macamtu.
    Dia macamnila, bila dah LLB ni akan ada yang terkena 'kejutan budaya' dan meroyan tak tentu pasal sampai tak boleh tengok orang lain dapat markah lebih. Kalau boleh semua kena dapat markah yang sama. Kalau yang satu ni teruk, yang lain pun kena teruk. Sebagai manusia yang 'jual ikan', obviously aku tak setuju dengan pemikiran macam tu. Pada aku, setiap orang ada hak untuk perform atau dapat markah tinggi ke apa jadi tak perlulah nak standardised kan semua orang. Orang yang berfikiran 'kalau aku dapat markah rendah, semua orang kena dapat markah rendah' pun pada aku 'jual ikan' jugak. I mean, tak perlu kot nak salahkan orang lain disebabkan kebodohan sendiri atau ketidakmampuan sendiri untuk perform. Yang bestnya orang macamni bila dia dapat markah tinggi, dia takda nak paksa semua orang kena dapat markah tinggi jugak so...ya...biasala tu.
   Jadi pada aku, just stay true to yourself. Lagipun korang cuma ada 28 minggu. Kalau 28 minggu tu tak ubah apa-apa dan korang tak 'unlock hidden potentials' yang ada dalam diri korang, then sadly, korang tak belajar apa-apa selama 28 minggu tu. LLB adalah masa untuk mengenali diri sendiri, to know your own limit and break it. Kalau korang berhak untuk dapat markah tinggi, jangan rasa bersalah sebab korang memang layak untuk dapat markah tu. Kalau dapat markah rendah, jangan meroyan tak tentu pasal kat laman-laman sosial dan salahkan orang lain sebab obviously it's your own fault. Hang sendiri yang buat assignment tu, buat submission, tulis jawapan atas kertas jadi kenapa nak salahkan orang lain?
  Oh dan janganlah juga berharap anda akan mendapat ucapan terima kasih sekiranya korang dah membantu untuk meringankan beban orang lain sebab terdapat situasi di mana korang dah tolong tapi tak dihargai malah dipersalahkan kerana orang yang ditolong itu mendapat markah rendah. Anggap jela apa yang dibuat itu sebagai amal jariah kerana hakikatnya manusia, apabila menjadi budak LLB selama 28 minggu, sedikit sebanyak akan menjual ucapan terima kasih atau minta maaf dengan harga yang tinggi.Asalkan korang ingat yang Tuhan tahu tapi menunggu.

7. Nasihat aku untuk mereka yang mengambil program LLB UiTM, jangan merungut atau menggunakan bahasa penulis blog ini ''meroyan tak tentu pasal'' sepanjang 28 minggu menjadi budak LLB sebab maaf cakap, korang akan nampak bodoh bila buat macamtu. Sebab apa? Korang sendiri yang isi borang permohonan nak masuk LLB dan terima surat tawaran masuk LLB. Jadi, tak perlulah nak merungut sebab korang sendiri yang buat pilihan tu. Takda siapa paksa pun bahkan KITA SENDIRI YANG MOHON UNTUK MASUK LLB. Dia ibarat kita mintak ketua gangster pukul kita kemudian kita maki dia kenapa pukul.
  Dan jangan survive LLB. Feel it. Enjoy it. Take it as a chance for you to know yourself better. To know your own limit and break it like a boss.
  LLB bukan sekadar kerja yang banyak tapi tentang kehidupan. Untuk rekod diri sendiri, aku dapatkan lari 60 km sepanjang semester dua LLB ( terima kasih kepada micoach for the trivia), tidur tak pernah kurang dari tiga jam, masih dapat call girlfriend tiap-tiap malam yang jauh di perantauan, main futsal, masuk marathon, tengok wayang, tulis sebuah novel dan habiskan buku-buku berikut
dan berjaya tamatkan LLB dengan 3 pointer ke atas,

Jadi aku pasti korang pun boleh membuat rekod kehidupan yang lebih menyeronokkan daripada aku sendiri!

p/s: Lepas dah habis LLB, hangpa nak marah ka, nak kutuk siapa-siapa ka, nak complain itu ini ka, takpala......kot. Sebab korang dah berjaya habiskan 28 minggu sebagai budak LLB dan sebab yang lagi satu......aku sendiri sedang buat benda-benda tu sekarang hahaha  *wink*

Dan, disebabkan 28 minggu ini jugaklah aku menyedari bahawa sesungguhnya sampai bila-bila pun aku tidak akan dan tidak akan pernah menyukai undang-undang. Legal profession will never be my profession. Sebab itulah aku menyatakan dari tadi bahawa LLB ialah masa untuk menemukan kehidupan diri sendiri. Aku tak sanggup untuk buat benda yang aku tak sepenuh hati suka sepanjang hayat.
:)

Sunday, September 22, 2013

Hanya Sepucuk Surat

''Apa bezanya novel ni dengan novel yang lain?''
 Tak dapat dinafikan novel masa kini telah mudah diramal jalan ceritanya. Mungkin ikut selera pembaca. Bersaing merebut tuah dalam ruang yang sama.
Aku tak tahu apa bezanya novel 7304 dan novel yang lain
 Apa yang aku tahu,
 Ia adalah kisah sebenar yang dialami oleh manusia biasa. Merasai kesakitan dan penderitaan kerana penyesalan. Menyesal kerana lambat mengungkapkan cinta dalam hati. Cinta untuk seseorang yang kita cintai & tahu dialah yang akan menghuni hati kita walau apa pun terjadi.

Novel ini, memberitahu bahawa keajaiban itu terletak dalam tangan manusia sendiri; cuma jalan untuk membuka pintu keajaiban tidaklah mudah. Tak mudah tapi tak mustahil.

Sebuah cerita yang menasihati pembacanya agar tidak menunggu masa yang 'perfect' untuk mengungkapkan cinta; perfect time tidak wujud. Hanya manusia yang perlu bertindak.

Sebuah cerita yang membawa mesej bahawa cinta yang tidak dilafazkan lebih derita rasanya jika ia hilang.

Cerita yang menuntun pembaca supaya tabah& tidak berputus asa dalam mendapatkan sesuatu

Dan jangan pernah memandang kecil terhadap perkara kecil yang dilakukan.

Kerana perkara kecil seperti sepucuk surat yang ditulis dengan hati, bisa mengubah masa depan.


Monday, August 19, 2013

Menulis&Trend


1. Terbaca di akhbar semalam tentang rungutan pengarah di Malaysia akibat sambutan yang tidak menggalakkan daripada penonton terhadap filem yang dibikin. Ada filem yang di bawah paras kutipan yang dijangkakan dan sudah tentunya ini membawa kepada kerugian kepada produksi filem.

2. Perkara ini tidak berlaku dalam industri filem sahaja tetapi juga dalam industri penulisan di Malaysia ketika ini. Tidak dapat dinafikan hampir semua jalan cerita novel lebih kurang sama; status keluarga antara kaya dan miskin akan diketengahkan(salah satu watak pastinya datang daripada keluarga tan sri atau yang punya syarikat mega), kahwin muda atau kahwin atas pilihan keluarga di samping novel yang mencampuradukkan bahasa telah mewarnai trend penulisan dan juga telah mempengaruhi trend filem dan drama di Malaysia.

3. Perhatian akan diberikan dan keuntungan dapat dijana sekiranya trend ini dapat diikuti. Tetapi trend juga tidak kekal lama; sepertimana yang berlaku sebelum ini apabila trend cinta Islamik pernah menjadi fenomena di Malaysia baik dalam penulisan mahupun perfileman. Tetapi sekarang trend itu telah berubah dan pastinya trend sekarang juga akan berubah tidak lama lagi.

4. Sebab itu saya tidak bersetuju kalau penonton atau pembaca dipersalahkan kalau karya yang dihasilkan tidak menepati sasaran mahupun tidak mencatat keuntungan. Apabila telah terlalu banyak lambakan karya yang sama pembaca akan beralih kepada sesuatu yang baru.

5. Saya cuba menjadi diri sendiri apabila menulis. Saya pernah cuba ikut trend tetapi tidak berhasil. Akhirnya saya memutuskan lebih baik menulis apa yang datang dari hati sendiri. Apa yang kita sendiri mahu. Sesuatu yang boleh menunjukkan diri kita yang sebenar.. Stay true to yourself. Pembaca akan baca apa yang mereka mahu dan jika mereka suka, mereka akan membelinya. Apabila menulis saya hanya mahu kekal menjadi diri sendiri dan mengekspresikan diri saya sendiri.

6. Walaupun keuntungan tidak dapat dikecapi dalam masa yang singkat sepertimana yang dijanjikan oleh trend, yang penting kita tidak kehilangan diri sendiri dan cuba tiru (imitate), menjadi orang yang kita sendiri tidak kenal.

7.Kerana menjadi diri sendiri tidak akan pernah hilang dan ditukar ganti seperti trend yang boleh berubah bila-bila masa sahaja. 

Thursday, August 1, 2013

Cinta akan datang kembali


Apabila Shah Jehan membina Taj Mahal, dia hanya memikirkan isterinya. Tentu dia tidak terfikir Taj Mahal akan menjadi tumpuan pelancong dan kesan cintanya itu akan mengheret jutaan manusia untuk datang ke Taj Mahal. Bahkan dia juga tidak pernah terfikir bahawa Taj Mahal itu juga akan memberi kesan dalam hidupku.     
        Dia tak peduli tentang kewujudanku.Apa yang dia peduli ialah cintanya kepada Mumtaz.

        ‘’Kenapa aku harus pergi ke India sedangkan dia berada di Jepun?’’
         Rumi mengukir senyuman.
        ‘’Cinta itu yang boleh dimiliki apabila kesunyian menghidupkan semula rohmu yang telah mati. Seperti jasad yang sunyi berada di perut bumi, begitu jugalah dengan roh yang mati. Ia hanya bisa dihidupkan dengan bisikan kesunyian. Kesunyian itu akan menguji sama ada engkau bisa hidup bersendirian atau tidak.’’
        ‘’Kenapa kesunyian harus tahu aku bisa hidup sendiri atau tidak?’’
        ‘’Dunia ilham diisi dengan suara-suara kesunyian yang akan menghidupkan alam di dalamnya. Suara-suara itu akan menyapamu dengan bisikan bahawa kalau engkau tidak bisa hidup dalam kesunyian maka engkau tidak bisa mempercayai dirimu sendiri. Apabila engkau tidak percaya kepada diri sendiri akan sukarlah engkau untuk mengenali diri. Apabila engkau tidak mampu mengenali dirimu sendiri, jangan engkau harap engkau bisa mengenali orang lain.
        Kalau engkau tidak bisa berbicara dengan dirimu, jangan engkau sangka engkau bisa berbicara dengan orang lain tentang cinta. Jika engkau tidak bisa mencintai dirimu sendiri, cinta tidak akan bisa membawamu untuk mencintai orang lain.
        Engkau hanya mengetahui apa yang kau mahu dan apa yang engkau miliki dalam kehilangan. Sesungguhnya kehilangan itu akan mengembalikan semula apa yang telah ia ambil dalam keadaan yang tidak engkau sangka. Ia bergerak dalam cara yang misteri; tidak bisa engkau jangka bila ia akan datang.
        Tetapi, apabila ia datang, jangan pernah menolak kehadiran dirinya.’’

        ‘’Aku hilang diriku. Aku hilang cinta. Aku hilang Faten Liyana. Apa lagi yang bisa aku harapkan dalam kehidupanku ini?’’ ujarku dalam suara yang menekan hiba.
        ‘’Engkau telah kembali dalam cinta yang pernah engkau tinggalkan. Kembalinya engkau ke dalam dunia ilham adalah langkah pertama bagaimana Tuhan mahu mengajarmu erti kehidupan. Sebelum engkau hilang segalanya, Tuhan telah membawamu kembali ke dalam dunia ilham agar engkau bisa hidup semula dalam manusia-manusia yang engkau akan lihat di India. Mereka adalah jelmaan dirimu.
         Engkau akan melihat dirimu dalam mata mereka yang mana akan bersatu untuk menghidupkan semula rohmu. Penyatuan itu berlaku apabila engkau bersendirian dan waktu itu seluruh alam akan tunduk menunaikan hajatmu. Merekalah refleksi versi dirimu dan belajarlah daripada mereka tanpa ragu dan malu. Mereka akan memberi erti manusia dan engkau memahaminya dengan bisikan cinta di dunia ilham.
        Di India, engkau akan belajar tentang cinta; erti cinta yang telah Tuhan sediakan untuk kehidupanmu.
        Apabila engkau telah mengenali dan mencintai dirimu, cinta akan datang memimpin tanganmu untuk mencintai perempuan yang engkau cintai selama ini.
        Cukuplah bagi kita ini Allah, Dia sebaik-baik Peneman dan Penolong,’’ ucapnya lagi sambil memelukku dan berlalu pergi.

        Saat itu, aku mula merindui Maria. Gadis yang pernah hidup dalam hatiku dan telah mengajarku kembali untuk mempercayai cinta di saat cinta pergi daripada kehidupanku.
‘’Janganlah bersedih.’’
        Maria memandangku dengan senyuman. Sebuah senyuman yang jernih tetapi penuh dengan ketenangan dan auranya yang tersendiri.
        Dia menemaniku melihat cinta berlalu pergi dalam kehidupanku. Menanti bersamaku dalam keresahan apakah aku akan tidak menemukan cinta lagi selepas ini.
        ‘’Cinta akan datang kembali. Apabila ia datang, sambutlah ia sebagaimana engkau menyambut kehadiranku tanpa sebarang prejudis. Terimalah ia sebagaimana engkau menerima kehadiranku dalam kehidupanmu. Cintailah ia sebagaimana tangan kita berdua bergenggaman di saat nafas terakhir berada di hujung peluru yang menembusi jasad kita berdua.
        Jangan pernah engkau melepaskannya lagi,’’ ucapnya sambil menatap mataku.
        Aku melihatnya kembali. Menembusi anak matanya adalah sebuah makna yang akan diungkapkannya sebentar lagi.
        ‘’ Cintailah dia sebagaimana matamu ini menembusi jasadku. Jangan engkau bataskan cinta itu hanya pada jasad tetapi cintailah dia sehingga engkau dapat merasakan rohnya berada dalam cintamu. Sesungguhnya itulah makna yang engkau rasakan ketika ini.’’

Daripada novel 7304

Monday, July 22, 2013

Selepas Lima Tahun

Novel Ekstasi Rumi

1. Novel ini telah mula ditulis bulan Mac 2012 tetapi aku dah mula menulis dalam fikiranku beberapa bulan sebelum itu. Senang cerita, aku dah 'mengandung' novel ini sebelum bulan Mac 2012.

2. Kemudian, aku mengolah semula novel ini pada penghujung tahun 2012 dan akhirnya siap menulis pada bulan Februari 2013.

3. Novel ini akan kuberi percuma kepada para pembaca novel 7304 dan akan diberikan dalam bentuk PDF.

4. Kenapa dalam pdf?Kenapa tak cetak?

5. Sasaran aku ialah penulisan ini akan dibaca oleh generasi muda seperti aku. Kebiasannya novel di pasaran akan dijual pada harga RM 19.90 atau RM20. Jadi kalau aku cetak novel Ekstasi Rumi bersama novel 7304, kos pengeluaran akan menjadi lebih mahal ( kos sebuah novel 7304 ialah RM10.00) dan ini akan menyebabkan harganya menjadi lebih mahal.

6. Justeru aku tak mahu orang-orang yang minat membaca ini dibebankan dengan harga yang mahal untuk membaca buku. Budaya membaca seharusnya tidak dibataskan atau dikastakan dengan harga. Semua orang sepatutnya dipermudahkan untuk membaca buku.

7. Lagipula, novel ekstasi rumi ini telah menemui pembacanya dalam group zinesatumalam di facebook dan kenalan-kenalan rapat. Dan aku memberinya secara percuma. Aku yakin takdir buku ini ialah untuk dibaca secara percuma dan digandingkan bersama novel 7304.

Novel 7304


1. Pada 23 Julai 2012, sebuah surat yang telah ditulis seminggu sebelumnya telah selamat sampai di sebuah rumah di Chiba, Jepun.

2. Aku tak pernah menyangka surat itu akan mengubah segala-galanya sehinggalah membawa aku untuk menulis novel 7304 ini.

3. Aku berhasrat untuk menerbitkannya dalam bentuk hardcopy hasil dorongan brader Zoul Yazix, pengasas grup zinesatumalam di Facebook.

4. Ini juga kali pertama aku menguruskannya sendiri; bermula dari menulis, mengedit, memohon ISBN sampaila mencetaknya. Pelbagai ujian dan cabaran ditempuhi untuk 'melahirkan' novel ini. Semua kos dibiayai oleh diri aku sendiri. Walaupun payah tetapi aku tetap rasa puas sebab aku dapat menguruskannya sendiri. Kalau ada salah dan kekurangan sekalipun itu adalah kekhilafan diriku sendiri. Untung rugi pun aku akan tanggung sendiri.

5.  Benda kalau dah suka, kita akan buat apa saja untuk merealisasikannya.

Mula Dijual

1. Insyallah novel 7304 dan EKSTASI RUMI akan mula dijual pada hari esok(23/7/2013) bersempena memperingati hari bersejarah yakni hari di mana sepucuk surat yang ditulis telah disampai ke Jepun dan mengubah kehidupan aku seratus peratus.

2. Novel ini akan dijual melalui cara online dan tidak dijual di mana-mana kedai buku kerana aku mencetaknya dengan kuantiti yang terhad. Jadi lebih baik jika aku menguruskannya sendiri. Lagipun, teknologi sekarang telah dijadikan platform bisnes selain daripada dihantar ke kedai-kedai. Aku juga tidak menulisnya dengan terlalu tebal sebab pembaca tidak perlu menghabiskan sebuah buku dalam masa yang sangat lama. Kalau tulis tebal-tebal nanti susah pembaca nak habiskan dan secara psikologinya akan 'meletihkan' pembaca untuk menghabiskannya.

 Lebih baik sedikit tetapi berkesan isinya daripada banyak tetapi pembaca tidak dapat menikmati isi buku tersebut.

3. Novel ini akan dijual dengan harga RM16.00 dan tidak termasuk kos pos laju. Aku akan menghantar ke alamat pembeli sebaik sahaja pembelian telah dikonfirmasikan.

4. Sama ada novel ini boleh laris dan habis dijual, itu aku tak dapat nak beri jawapan. Sebab buku mempunyai masa depannya sendiri. Aku tak dapat kawal masa depannya; aku hanya bisa menguruskan proses 'kelahiran' tetapi apa yang akan terjadi kepadanya, aku serahkan kepada Tuhan.

5. Aku mendoakan semoga para pembaca akan dapat menikmati novel-novel ini dan terima kasih atas sokongan yang diberikan. Insyallah kita akan mendapat apa yang kita cari daripada novel-novel ini.

Salam Ramadan Al-Mubarak

Berikut adalah komentar daripada seorang pembaca novel Ekstasi Rumi, Hazirah Kamal:

Terlebih dahulu, karya ini hasil tulisan pelajar undang-undang. Mahu tidak mahu roh undang-undang itu ada. Tapi tidaklah juga bermakna yang tidak ada asas undang-undang secara formal tidak mampu menghadamnya. Topik dijadikan cukup-cukup universal, untuk semua mampu hayatinya.

Saya bukan pakar sastera, maka saya awal-awal memberitahu apa yang saya komen dari karya ini bukan dari segi gaya bahasa, tatabahasa atau susun atur ceritanya. Cuma dari sudut pandang seorang pembaca biasa, saya lebih suka melihat apa idea si penulis, apa yang sarat di kepala dan dimuntahkan dalam bentuk tulisan 134 muka surat ini. Walau saya tahu, pengkarya kadang-kadang cuma mahu menulis dan tidak ada tujuan khusus ketika berkarya.  Well, saya bersedia untuk kedua-dua.

Mengikut tajuk ekstasi rumi, saya mengandaikan rumi itu sebagai non living thing. Dan hampir separuh teks ini, saya masih punya tanggapan serupa, walaupun penulis sejak mula mengatakan rumi dalam cerita ini adalah manusia, bukan 26 (atau 25?) abjad yang biasa kita guna. Tapi sedikit demi sedikit, kemanusiaan Rumi mula dipamerkan dan saya mula yakin kata penulis. Rumi itu manusia.

Jadi, seperti yang dikatakan sebentar tadi, roh undang-undang kuat dalam karya ini. Tapi ia dimanipulasi dengan cukup baik untuk membincangkan isu yang lebih besar daripada sekadar  mahkamah dan peguamcara. And it is a well done job.  J

Banyak yang saya refleks mana letak diri saya sepanjang dua, tiga jam membaca ini. Ramai sekali mahukan keadilan, jangka mereka keadilan itu definisi bahagia. “Kalau kita hukum semua pesalah tuhan, baru tuhan redha, baru hidup kita bahagia.” Banyak sekali memegang falsafah, atau, ya, falsampah ini. Obsesi. Bukan jawapan kepada penghayatan mengenal tuhan.  Obsesi, penyebab umat nabi musa menyembah tuhan lembu hanya kerana samiri kata itu suruhan nabi musa. Hanya kerana ‘orang kata’. Sebab nak menjadi majoriti, sebab nak hidup dalam zon selesa.

Dan, jika mahu saya ringkaskan karya ini dalam satu ayat, cinta adalah berdamai dengan diri sendiri. Absence of self doubt.  Dan, jangan salah faham, ramai yang sangka telah jumpa, tapi sebenarnya kalau jujur dan tanya diri sendiri, banyak yang mahu dipersoalkannya. Terus mencari, itu pesan naskah ini pada saya.


Jika cadangan untuk penambahbaikan yang awak cari dari review ini, maaf, saya belum mampu untuk memberi. Cukuplah penulis menulis dari hati. Dan tidak cuba untuk conform to society.

Tulis apa yang kita rasa, bukan apa yang mereka nak baca.  Mungkin mainstream publisher akan mencadangkan untuk ubah sana-sini nanti, well, terpulang. Tapi naskah ini sudah memadai bagi saya. this is zharif badrul’s. Dan jika adapun penambahbaikan, biarlah ia datang dari anda sendiri. 

Wednesday, July 17, 2013

Dah lama nak cakap,

1. Tak tahu macamana nak mula. Kekok barangkali.

2. Empat belas minggu dah berlalu. LLB di UiTM, seperti yang dicanang sangat busy, sangat hectic dan pressure telah melabuhkan tirainya untuk semester pertama. Aku tak pasti bagaimana harus aku simpulkan pengalaman semester pertama ni.

3. Busy? Itu biasa. Kalau tak busy then sama jela macam BLS itu hari. Bila tengok balik kehidupan BLS, sungguh tak setanding mana dengan kehidupan LLB. Tapi kalau LLB tu tak mengubah hidup maknanya ia tak layak untuk dijadikan cabaran.

4. So far, untuk aku takdelah teruk sangat sampai tidur dalam kelas dan tak sempat nak keluar berlari atau menulis. Masih lagi boleh tidur malam walaupun tak selama dulu. Jadi tak betullah kalau semua student LLB mengalami rutin kehidupan yang sama sebab sebelum ni pun ada jugak senior-senior yang aku kenal tak complain apa-apa pasal LLB.

5. Jadi, in the end ia terpulang kepada individu tu macamana nak uruskan LLB. It is not what you carry but how you carry. Selalunya yang rasa LLB ni hectic gila khinzir sampai rasa tak ada life nila yang selalu kita nampak di laman-laman sosial. Yang tak merungut, yang mengaku memang LLB ni busy tapi takdela sampai tak ada kehidupan langsung, tak akan cerita benda-benda tu di khalayak ramai. Biasanya mereka cuma memberitahu apabila ada orang yang bertanya kepada mereka.

6. Senang cerita, yang banyak merungut nila yang memberi tanggapan negatif kepada orang lain. Tapi nak buat camna, freedom of speech. Aku hormat pandangan mereka walaupun aku tak bersetuju. Tak semestinya semua orang kena tengok gelas tu separuh kosong. Ada juga yang tengok gelas tu separuh penuh.

7. Bagi aku, aku cuma rasa bersyukur sebab masih dapat belajar dalam keadaan yang kondusif kalau nak dibandingkan dengan orang lain di negara lain yang nak belajar law. Sibuk tu memang normallah dan nasib aku mempunyai firmmates yang komited dan bekerjasama walaupun cara masing-masing buat kerja tu berbeza.

8. Lagipun, aku dah pasang niat sebelum nak start LLB aritu yang aku nak tunjuk kat member-member BLS aku yang LLB ni taklah seperti yang dicanangkan sebelum ni. Aku nak buktikan tak semua orang mempunyai nasib dan 'penderitaan' yang sama. Macam aku cakap tadi, terpulang kepada individu tu nak handle benda tu macamana.

9. Atau mungkin aku bernasib baik sebab dapat lecturers yang baik dan firmmates yang ok. Mungkin ni baru semester pertama. Mungkin semester kedua lagi busy dan aku mungkin terpaksa tidur dekat kelas selama 14 minggu. Mungkin.

10. Dan semakin aku menghampiri penghujung kehidupan sebagai law student, semakin aku tak pasti aku nak buat apa lepasni. Aku tak pasti nak kerja dalam profesion perundangan atau meneruskan impian aku sebagai penulis. Walaupun kerja penulis tu tak seglamour kerja dalam bidang undang-undang, at least aku buat benda yang aku suka; benda yang aku tak perlu tengok jam bila nak habis. Benda yang aku tak rasa berat hati untuk buat tiap kali bangun pagi. Benda yang aku boleh rasa flow tiap kali aku buat.

11. Lagipun nanti bila dah nak mati, aku tak mahu ada list ini

12. Mungkin bulan Ramadhan kali ini akan memberi sesuatu untuk aku. Sesuatu yang dapat membantu aku untuk membuat soul searching ini, insya Allah.